Hidupku adalah tulisanku, aku bukan berarti aku dan kamu bukan berarti kamu. selamat membaca!

Rabu, 09 Januari 2013

Pelajar jatuh cinta.


"Gin. Salah ga sih urang ngeceng temen kelas maneh" satu kata yang gangerti lagi, shock sih awalnya. Oke cowo ini bisa jatuh cinta lagi setelah sekian lama dia susah move on dri mantannya itu loh hahaha sahabat terbaik yang selalu ada waktu aku seneng atau sedihsih, gamuji. Tapi bener selalu mau disuruh2, mau diminta anter. Bisa dijadiin apa ajasih yang jelas..
"Jangan terlalu berharap ya" aku cuman jawab gitu dgn enteng, well. Aku fikir ya buat apa sih? 'Awalnya' mikirnya ya cuman ngeceng2 ngagum biasa sih, gasampe seribet ini akhirnya.

waktu terus berjalan, siapa yg sangka semuanya bisa jadi akhir yg kayak gini? Entah aku yg jahat ngedoktrin, atau dia yang terlalu pasrah sih? Akhirnya, setelah bebearp lama....cowo itu tiba2 ngomong: "yaudah lah gin. Da urg juga nyadar" serasa lagi bawa balon banyak , tiba2 meledak semua. Dor! Gaenak, sedih, bingung. Salah aku bukan ya? Rasanya tuh kayak ngejatuhin seorang pemimpi....

Entah beberapa lama dari hari itu, tiba2 temen kelas yang dikeceng temen smp aku, ngomong bahwa dia juga suka. Well, ini salah siapa? Bisa ga sih waktu diputar? Sebenernya aku pun ikut ngerasa salah ‘sedikit’ hahaha.

Makin hari mereka makin aneh, makin ngehindar satu sama lain, makin nutupin satu sama lain. Makin aneh-aneh, kayak orang gila yang sama-sama jatuh cinta. Tapi sosoan jadi secret admirer. Ketika salah satu cerita, aku udh bs nyimpulin, dan yang ketika satu lg cerita, akhirnya kesimpulan yg paling mutlak itu dapet. 'Mereka tuh sama-sama suka. Tapi sama-sama gengsi. Sama-sama malu. Sama-sama takut. Sama-sama pura-pura. Dan sama-sama gamau ngaku.' jadi? Siapa yang ngalah?

Sampe kapanpun, mereka ga akan pernah bener. Kalo dua2nya msh kayak gitu, yang satu takut diharkosin, yang satu lg takut diharkosin jg. Kalo dua2nya takut diharkosin siaapa yang ngehrkosin jadinya? Masa aku? Gamungkin kan? Percintaan(oke lebay) mereka lebih ribet dari pada kisah aku yang diharkosin sama orang-orang. Okey bukan waktunya curhat.

Oke ini yang paling penting, 'cewe yang galau, cewe yg nangis, cewe yang ngerasa diharkosin. Bukan ingin status. Engga loh. Gaselamanya status itu penting. Ya kalo aku sendiri sih sbg cewe ya cuman butuh kepastian, ya dateng-dateng. Pergi-pergi! Jangan setengah2 emangnya enak ya ditarik dilepas, ditarik dilepas sesuka hati? Engga kan? Mending sekalian tarik ya tarik. Lepas ya lepas. Tapi gaselamanya kepastian itu harus ada status loh! Cewe tuh bukan layangan, bukan permen karet, dan pasti bukan rest area.' Sebenernya itu pendapat aku sih, tapi bukannya bener ya? Papa&mama aku aja ga ada pacarannya bisa nikah juga tuh. Berarti papa aku konsisten kan? Hahaha

Buat kalian, gausah deh mikirin gengsi, atau apapun kalian. Tetep di pendirian kalian, mau dateng ya dateng, mau pergi ya pergi. Waktu emang gabisa diputar balik, kalian yang sekarang ga akan bisa balik ke kalian yang waktu itu. Tetep pada keyakinan masing-masing, seandainya kamu ingin balik ke masa itu, lebih buat masa yang baru yang gajauh beda sama yang waktu itu, bedanya masa ini kalian lewatin berdua. Oke mblo? Don't worry I'm with you:-p

-kisah seorang pelajar yang rengking 3&pelajar yang jago mtk.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar